Saturday, June 17, 2017

Relationship Goal?

Siang itu saya sedang berada di ruang antri pendaftaran SIM C di Polres Kota Ponorogo. Saya duduk di bangku deretan paling depan, dekat dengan Ruang Ujian Teori SIM. Kemudian datanglah 3 anak perempuan berpakaian seragam SMU dan duduk di deretan bangku belakang saya. Tak lama kemudian terjadilah sebuah perbincangan seru diantara ketiga anak perempuan tersebut.

Cewek 1: "Eh, pacarmu kelas berapa?"
Cewek 2: "Kelas 11 dong."
Cewek 3: "Pacarku kelas 10. Kalo kamu?"
Cewek 1: "Pacarku juga kelas 10. Kami sekelas lagi."

Jreng...saya terhenyak di kursi mendengar pergunjingan ketiga anak perempuan itu tentang pacar-pacar mereka itu. Uhuk, prihatin saya melihat kenyataan bahwa di usia mereka yang baru SMU, mereka bukannya sibuk mengejar mimpi dan membangun masa depan cerah, tapi malah sibuk dengan pacar-pacarnya seolah-olah mereka akan menikah besok!

Cara hidup ketiga anak perempuan itu memang kontras dengan prinsip saya saat SMU. Saat sekolah dulu saya punya komitmen nggak akan pacaran sebelum lulus kuliah dan punya gaji dari pekerjaan yang bisa diandalkan. Bukan berarti saya tidak pernah jatuh cinta dengan laki-laki disepanjang masa-masa sekolah saya ya. Tapi saya berprinsip bahwa pacaran itu sekali saja untuk menikah. Jadi sebelum siap menikah, ya jangan pacaran dulu.

Saat masih sekolah, goal saya adalah untuk meraih prestasi setinggi-tingginya dan mengembangkan talenta-talenta yang saya punya, bukan untuk ngegebet sana-sini demi sebuah status 'pacaran'. Menunda pacaran untuk mempersiapkan pernikahan kudus buat saya lebih menarik daripada bermain-main dengan cinta monyet.

Nah, kembali lagi ke kisah di atas...

Tak berapa lama setelah ketiga anak perempuan tadi bergunjing tentang pacar-pacar mereka, datanglah seorang anak laki-laki yang penampilannya bak artis Korea (eaakkk) ke arah kami. Dia mengambil tempat duduk persis di sebelah kiri saya (ehemm). Dan mendadak pula, pergunjingan ketiga anak perempuan di belakang saya menjadi HENINGGG! Hahaha...

Dalam hati saya bergumam, "Sukurin loe, makanya gak usah pamer pacar-pacarmu di depan publik. Kalo datang pria yang kualitasnya lebih OK lagi, nyesel deh loe pacaran. Pasti sekarang pengen jomblo lagi kan?" hihihi. Saya menoleh ke arah anak laki-laki di sebelah saya dan kami mengobrol beberapa saat (mungkin anak-anak perempuan di belakang saya jadi diem karena mereka nelen ludah kepengen!).



Pacaran Sekali untuk Menikah

Jangan bangga dengan berapa banyak mantan pacar yang kau punya. Tapi banggalah kalo kamu bisa setia kepada satu orang sampai akhir hayat. Pacaran itu bukan untuk hepi-hepian guys, tapi pacaran itu untuk kekudusan. Jadi sebelum kamu berkata "Aku cinta kepadamu", pikirkanlah dulu..."Apa aku yakin akan menikahinya?". Jika kamu belum yakin untuk menikahinya, tahan mulut dan sikapmu agar tidak melewati batas pertemanan.

Kalian bisa kok saling mengenal karakter masing-masing lewat pertemanan. Ngapain terburu-buru pacaran? Pacaran itu buang-buang waktu dan duit. Lebih baik hemat uangmu untuk sesuatu yang lebih besar, seperti mempersiapkan rumah untuk keluarga kecilmu nanti, untuk membangun usaha sendiri, jadi setelah menikah nanti kamu punya banyak waktu untuk keluarga karena sudah tak perlu ngantor lagi...etc...

Saya sendiri sampai sekarang tak pernah pacaran (serius lho!). Tapi pernah ada seorang pria yang saya izinkah khusus untuk masuk area relationship saya agak lama. Gaya kami 'berteman' tidak seperti gaya anak muda zaman sekarang yang sudah berani pegangan tangan, rangkulan, pelukan, bahkan ciuman sebelum pernikahan (ahhh...), tapi gaya 'pertemanan' kami sangat sangat elegan!

Kami lebih banyak menghabiskan waktu untuk sharing firman Tuhan, berdoa bersama tentang masalah-masalah kami, saling memberi semangat untuk mengejar mimpi masing-masing. Kalo ketemu, kami tak pernah bertemu di tempat yang tertutup berduaan. Palingan ke Starbuck, ngopi sambil ngobrol hal-hal yang membangun.

Saat pada akhirnya kami harus berpisah karena Tuhan menghendaki demikian, rasa sakit di hati saya tak sampai membuat saya terpuruk lama. Karena pada dasarnya kami ada dalam tahap 'pertemanan yang saling membangun'. Tidak sedang membuang-buang waktu untuk pacaran yang lebih banyak melibatkan hati dan pikiran.

Nah, bagaimana gaya pacaranmu? Saling membangun ato saling merusak?

Kalo kamu sudah siap dengan pernikahan, pacarannya tak perlu lama-lama. 1-2 tahun sudah cukup. Setelah itu segeralah menikah. Buat saya, pacaran itu tahap persiapan pernikahan. Disini kamu dan pacarmu sudah harus siap dengan perencanaan yang lebih serius seperti mempersiapkan rumah untuk keluarga di masa depan, pekerjaan, perencanaan keuangan yang matang, etc.

Dewasa dalam Berhubungan dengan Lawan Jenis

Saya sering geli meliat orang-orang yang suka pamer foto mesra dengan lawan jenis di Social Media. Biasanya anak-anak muda kekinian suka berfoto gaya 'Follow Me To' trus diunggah ke Instagram, Facebook, Twitter, etc dengan tagger #RelationshipGoal. Buat saya itu adalah gaya orang NDESO, jika kamu memposting foto demikian bukan dengan suami/istrimu yang sah! Yang lucu lagi, mereka yang suka pamer foto 'Follow Me To' dan tagger #RelationshipGoal di Sosmed, juga suka men-delete foto-foto mereka begitu putus ato hubungannya bermasalah. Hahaha ndeso...ndeso...ndeso...!

Ber-Social Media juga yang elegan dong beib. Kalo memang belum yakin dia akan jadi pasanganmu seumur hidup, ya gak usah unggah foto-foto 'sok mesra' di Social Media. Kalo kamu pernah pasang foto-foto dengan lawan jenis, trus kemudian men-delete-nya karena hubunganmu dengan dia bermasalah, itu adalah tanda bahwa kamu belum sepenuhnya dewasa! Orang dewasa tak akan pernah melakukan hal kekanak-kanakan seperti itu. Apalagi kalo ditambah nulis status di Facebook, Twitter ato Blog yang mengupas tuntas tentang kejelekan-kejelekan sang mantan. Hedeh cyinn, ndeso-nya jangan keterlaluan dong ah.

Orang yang sudah dewasa akan menyikapi perpisahan dengan bijaksana. Jika memang kamu terpaksa harus putus dengan pacarmu karena sesuatu hal, ubah mind set-mu, bukan melampiaskan kekesalanmu di Social Media ato di Blog. Makanya juga, berhati-hatilah sebelum mengunggah sesuatu ke Social Media ato menulis di Blog agar kamu tak perlu capek-capek men-delete-nya di kemudian hari.

Saya tidak pernah memasang foto saya bersama gebetan di Social Media dan tidak pernah menulis apapun tentang kehidupan asmara saya di Blog ato cerita ke banyak orang kalo saya punya pria special. Semua saya keep just for myself and God. Saya lebih suka menulisnya di buku diary daripada mengumbarkan ke publik. Nanti jika saya telah menikah dengan dia, saya siap membaut kalian semua iri dengan hubungan kami! Promise for that, hahaha...

Mempersiapkan Pernikahan bukan Pacaran

Hidup itu lebih penting daripada kebutuhan dan keinginan.

Enjoy your life.

Meskipun apa yang kamu butuhkan dan kamu inginkan tak semuanya terpenuhi dan kamu dapatkan dengan segera, tak berarti hidupmu lantas 'berjalan di tempat'. Teruslah bergerak dan isi hidupmu dengan segala sesuatu yang membangun dan positif. Tak perlu kuatir tentang kebutuhan dan keinginanmu. Selama kamu terus berusaha dan berdoa, semua akan terpenuhi tepat pada waktunya.

Persiapkan dirimu untuk sebuah pernikahan, bukan pacaran. Pakai masa single-mu untuk mengejar hubungan yang lebih kekal dengan Tuhanmu. Ini pondasi pertama untuk pernikahan kudus, takut akan Tuhan! Jika saat lajang kamu tidak setia baca firman Tuhan, bolong-bolong ke gereja/saat teduh dan malas melayani pekerjaan Tuhan...saya bisa jamin jika setelah menikah nanti kamu akan lebih buruk daripada itu! So, selagi masih ada banyak kesempatan, berlarilah...bangunlah hubungan yang intim lebih dulu dengan Tuhan agar jika pernikahanmu nanti terhantam badai, kamu dan pasanganmu tidak goyah karena kalian berdiri di atas Batu Yang Kokoh yang adalah Tuhan sendiri.

Hal kedua yang bisa kamu lakukan untuk mempersiapkan pernikahanmu adalah dengan mengisi masa lajangmu dengan segala sesuatu yang membangun seperti mengejar mimpi (merintis usaha sendiri, traveling, menjadi volunteer/relawan, etc) dan menjaga kekudusan. Jaga area pertemananmu, jangan sembarangan berteman dan 'sok mesra' dengan lawan jenis yang 'potensial'. Ingatlah bahwa pergaulan yang buruk merusak yang baik.

'Petualangan' akibat keputusan yang salah dan terburu-buru itu tidak seindah petualangan di alam liar atau petualangan ke negara lain. Pikir 1000 kali sebelum benar-benar terlanjur melangkah. Berhati-hati dalam segala hal selalu lebih baik...

Hal ketiga untuk mempersiapkan pernikahan adalah dengan menjadikan dirimu sendiri sebagai pribadi yang utuh dan bahagia! Pernikahan itu bukan sarana untuk membuatmu bahagia guys. Tak ada seorangpun di dunia ini yang bisa membuatmu bahagia kecuali Tuhan. Trust me, pria seganteng apapun, ato wanita secantik bidadaripun punya kelemahan yang bisa membuatmu eneg suatu hari nanti. Jangan terlalu ngarep dibahagiakan orang lain, karena dia sendiri belum tentu lagi bahagia...

Didik dirimu untuk tidak selalu bergantung pada orang lain. Selama kamu bisa melakukan sesuatu sendiri, lakukan itu dengan sukacita. Orang yang punya kualitas baik pasti akan mencari mereka yang juga punya kualitas baik. Dua orang yang pribadinya sudah utuh dan bahagia, akan siap masuk ke pernikahan kudus karena mereka tidak perlu saling menuntut lagi.

Pernikahan itu untuk saling melengkapi antara pria dan wanita. Jadilah pribadi yang excellent/bisa diandalkan dulu agar nantinya kamu bisa melengkapi kekurangan pasanganmu dan tidak cepat goyah jika keadaan berubah.

Jadikan Tuhan sebagai pusat seluruh kehidupanmu, entah itu dalam urusan percintaan, pertemanan, pekerjaan, pelayanan, etc. Saat Tuhan menjadi pusat hidupmu, Dia akan mengatur segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagimu. Kamu tak perlu terlalu sibuk mengejar status pacaran, persiapkan saja dirimu untuk pernikahan kudus agar pasanganmu di masa depan bangga memilikimu. Tak perlu ribut juga mencari Relationship Goal. Karena sejatinya, Relationship Goal is talk about God dan holiness, it's not for happy but for holy...Remember that, God and Holiness.

Monday, June 05, 2017

Jurug Waru, Air Terjun Alami yang Lagi Naik Daun di Trenggalek

Air terjun yang berlokasi di Desa Watuagung Kec. Dongko ini juga termasuk tempat wisata alam rintisan di Kab. Trenggalek. Perlu sedikit usaha untuk mencapainya, karena jalur menuju air terjun harus naik turun daerah perbukitan.

Tempat ini nampak 'pernah' dikelola oleh warga setempat. Ada beberapa warung yang sudah berdiri disana, namun kondisinya mengenaskan dan tidak dipakai lagi. Dari seorang Bapak yang rumahnya paling dekat dengan lokasi air terjun, saya mendapat informasi bahwa pengembangan tempat ini memang terkendala oleh masalah keberadaan jalan.

Ya, kondisi jalanan menuju ke Jurug Waru termasuk kurang baik. Jalanan belum teraspal, berbatu-batu, ditambah lagi pengunjung harus berjalan kaki, naik turun perbukitan dari tempat parkir kendaraan motor terdekat untuk sampai ke air terjun. Kalo bukan seorang pecinta wisata dan petualangan alam, pasti ogah kesini.

Belum ada pungutan biaya apapun di Jurug Waru. Traveler sebaiknya membawa sepeda motor dengan kondisi prima sebelum menginjakkan kaki ke tempat ini. Bawalah perbekalan secukupnya karena belum ada warung yang menjual makanan dan minuman, tapi wajib membawa sampah-sampahmu keluar ya...

Saya sempat melihat beberapa monyet berlarian di sekitar hutan Jurug Waru. Menandakan bahwa tempat ini benar-benar masih alami. So guys, keep nature clean...jaga perilakumu tetap baik saat di alam liar, stop vandalisme (corat-coret di batu/pohon ato dimanapun) and enjoy Trenggalek!



Thursday, June 01, 2017

Gunung Prongos Trenggalek, Si Perawan yang Cantik Menawan

Gunung Prongos di Desa Bendoagung, Kec. Kampak, Kab. Trenggalek ini membuat saya takjub! Pemandangannya sungguh memanjakan mata meskipun jalan menuju kesini tidaklah mudah.

Saya dan kakak sepupu saya menempuh perjalanan dari Ponorogo ke Gunung Prongos Trenggalek dengan mengandalkan rute yang ada di Google Maps dengan menggunakan sepeda motor. Rute tercepat yang diberikan Google Maps ternyata membuat kami harus melewati jalanan berbatu-batu, penuh tanjakan curam dan ada beberapa sisi yang rusak. Kami sudah bisa membayangkan bahwa jalanan itu pasti tidak akan bisa dilewati kendaraan biasa saat musim hujan...

Untuk para traveler yang ingin berwisata ke Gunung Prongos, sebaiknya mengambil rute yang melewati Jl. Raya Karangan (jalan raya besar) untuk meminimalkan bertemu dengan jalanan yang sulit dilewati seperti kami.

Begitu sampai di Gerbang Gunung Prongos, kondisi jalanan juga tidak mulus. Jalannya belum diaspal sama sekali, berbatu-batu dan sedikit menanjak. Para traveler sebaiknya menggunakan sepeda motor dengan kondisi prima sebelum kesini.

Perjalanan yang tak mudah akhirnya terbayar saat kaki-kaki kami menginjak Gunung Prongos. Wow, pemandangannya luar biasa indah! Tempat ini masih sepi pengunjung meskipun nampak bahwa tempat ini 'pernah' dikelola.

Beberapa fasilitas yang ada terlihat tak terurus. Ada sebuah gardu pandang (namun tangganya hilang, jadi kalo ingin naik ke atas harus 'terbang' hehehe), ada 'jembatan cinta' dari bambu untuk selfie sukaesih (kondisinya masih lumayan bagus kalo yang ini), ada bangku-bangku kayu untuk duduk-duduk cantik sambil menikmati pemandangan nan hijau di bawah dan beberapa warung yang sudah reyot.

Mungkin karena kondisi jalanan menuju Gunung Prongos tergolong sulit (dan mungkin tidak bisa dijamah saat musim hujan), makanya tempat ini menjadi terbengkalai. Tapi kalo kalian adalah traveler yang punya jiwa petualangan tingkat dewa seperti kami berdua (uhuk), tempat ini pasti menantang untuk kalian taklukkan!

Para biker, pecinta off road, pendaki gunung, pecinta alam, panjat tebing, penggemar wisata adrenalin...ini adalah surga kalian!! Bagi yang suka liburan ala city tour, mungkin harus minggir dulu sementara waktu karena jalanan belum memadai untuk berwisata manjaahh (daripada nangis di tengah jalan hihihi).

Oh ya, belum ada tiket masuk ke Gunung Prongos. Tidak ada tempat sampah pula disini. Jadi kalian harus berhati-hati menjaga alam dan lingkungan. Bawa perbekalan secukupnya sebelum ke Gunung Prongos dan bawa sampahmu pulang! Kalo nemu sampah plastik disana, ambil dan bawa keluar juga. Keep nature clean and enjoy adventure!



Tuesday, May 30, 2017

Berburu Sunset di 'Negeri Diatas Awan - Bukit Banyon' Trenggalek

Bukit Banyon merupakan bukit cantik di Desa Widoro, Kec. Gandusari, Kab. Trenggalek. Bukit yang lagi nge-hits di social media ini mudah dicapai baik dengan kendaraan roda dua maupun roda empat karena letaknya persis di sebelah jalan besar.

Dari bukit ini, pengunjung bisa melihat Sunrise, Sunset dan juga Negeri Diatas Awan! Pengunjung tak perlu membayar untuk menikmati wisata ini. Ada area camping ground juga yang bisa dipakai untuk berkemah dan sebuah warung kopi di seberang jalan yang menyediakan aneka makanan dan minuman bagi pengunjung.

Sayangnya, di tempat ini minim tempat sampah. Jadi harus mawas diri untuk tidak membuang sampah sembarangan ya guys...Lebih baik lagi jika kalian ikut membersihkan tempat ini dari sampah-sampah plastik yang ditinggalkan para pengunjung yang tak bertanggung jawab :).

Enjoy Trenggalek and happy traveling!



Tuesday, May 23, 2017

Air Mancur Menari di Jembatan Suroboyo yang Menakjubkan

Jare sopo Suroboyo gak ono opo-opone?

Yeah, Surabaya masa kini jauh berbeda dengan Surabaya yang pernah saya kenal 10 tahun lalu. Sekarang Surabaya mulai berbenah diri menjadi kota yang cantik dan menjadi salah satu destinasi wisata yang cukup seru untuk di explore.

Beberapa bulan lalu, saya dan keluarga berkesempatan mengunjungi jembatan baru di Surabaya yang berlokasi di Jl. Raya Pantai Lama, Kenjeran, Bulak. Di Jembatan Suroboyo ini ada pertunjukan air mancur menari yang digelar setiap hari Sabtu pukul 20:00 - 20:30 WIB. Pengunjung tak perlu membayar untuk menikmati pertunjukan ini.

Pertunjukan air mancur menari di Jembatan Suroboyo diiringi lagu-lagu daerah khas Surabaya seperti Jembatan Merah, Surabaya Oh Surabaya, etc. Air mancurnya cantik, berwarna-warni dan meliuk-liuk genit mengikuti irama lagu.

Yuk guys, ke Surabaya...

Friday, May 19, 2017

Villa Griya Madukara 1 Songgoriti, Penginapan Nyaman dan Murah di Kota Batu


Kawasan Songgoriti sudah terkenal sebagai pusat penginapan murah dan nyaman di Kota Batu. Saat masuk kawasan ini, di sepanjang jalan kamu akan menemui banyak orang yang berdiri di depan gang sambil menawarkan jasa penginapan/villa.

Villa Griya Madukara 1 ini mempunyai 2 kamar tidur dengan kamar mandi di masing-masing kamar. Ada sebuah sofa dan meja, TV, meja makan serta dapur dan perlengkapan memasak. Tempat tidurnya nyaman dan di kamar mandi ada hot water-nya.

Di dekat villa juga terdapat sebuah toko yang menjual barang-barang kebutuhan sehari-hari seperti air mineral, makanan ringan, kopi & teh sachet, etc. Lokasinya ada di Jl. Jeruk No. 2, Songgoriti, Kota Batu. Tempat parkirnya luas, mobil bisa masuk. Ada sekitar 3 bangunan yang disewakan sebagai villa dan ada free WiFi-nya pula (namun kurang bagus aksesnya jika digunakan agak jauh dari rumah induk/pemiliknya).

Harga sewa per malam Rp. 300.000, bisa digunakan untuk maksimal 6 orang (dengan asumsi, per kamar diisi 3 orang). Villa ini cukup strategis jika kamu perlu penginapan murah di Kota Batu.



Monday, May 15, 2017

SPBU 54.661.10 Jimbe Kademangan Blitar, Fasilitas Lengkap, Bersih, Luas dan Pasti Pas!


Musim mudik lebaran sebentar lagi. Silahkan save/share info ini, siapa tahu berguna...

SPBU 54.661.10 ini cocok untuk tempat istirahat (rest area) bagi pengendara yang sedang melintasi jalur Malang - Trenggalek. Lokasinya terletak di Jl. Raya No.9-A, Jimbe, Kademangan, Blitar.

Fasilitas di SPBU ini lumayan lengkap, bersih dan masih terlihat baru. Ada musholla, ruang khusus untuk istirahat, minimarket, toilet pria & wanita...plus tempat parkir kendaraan yang luas.

Be safe and enjoy your trip!



Saturday, May 13, 2017

Wisata Bendungan Lahor, Bendungan Cantik di Perbatasan Malang - Blitar

Bendungan ini ternyata punya banyak nama!

Ada yang menyebutnya Bendungan Selorejo, ada yang menyebutnya Bendungan Karang Kates...tapi yang jelas, nama aslinya adalah Bendungan Lahor.

Ada yang bilang, bendungan ini termasuk wilayah Blitar, tapi ada juga yang bilang bendungan ini termasuk wilayah Malang...dan sebenarnya, memang bendungan ini masih hak-nya Malang. Ya, Bendungan Lahor ini memang berada di perbatasan Malang - Blitar.

Nama tempat wisata: Wisata Bendungan Lahor
Alamat: Desa Karang Kates, Kec. Sumber Pucung, Kab. Malang (perbatasan Malang - Blitar)

Kendaraan yang hendak masuk kawasan bendungan ini harus membayar biaya sebesar Rp. 3.000/kendaraan. Ada sebuah taman bermain di dekat bendungan dan pengunjung harus membayar sebesar Rp. 5.000/orang untuk masuk kesana. Tapi jika hanya ingin menikmati suasana di Bendungan Lahor tanpa masuk ke taman bermain juga bisa kok. Kendaraan bisa di parkir di dekat bendungan then you can go to explore!