Tuesday, May 23, 2017

Air Mancur Menari di Jembatan Suroboyo yang Menakjubkan

Jare sopo Suroboyo gak ono opo-opone?

Yeah, Surabaya masa kini jauh berbeda dengan Surabaya yang pernah saya kenal 10 tahun lalu. Sekarang Surabaya mulai berbenah diri menjadi kota yang cantik dan menjadi salah satu destinasi wisata yang cukup seru untuk di explore.

Beberapa bulan lalu, saya dan keluarga berkesempatan mengunjungi jembatan baru di Surabaya yang berlokasi di Jl. Raya Pantai Lama, Kenjeran, Bulak. Di Jembatan Suroboyo ini ada pertunjukan air mancur menari yang digelar setiap hari Sabtu pukul 20:00 - 20:30 WIB. Pengunjung tak perlu membayar untuk menikmati pertunjukan ini.

Pertunjukan air mancur menari di Jembatan Suroboyo diiringi lagu-lagu daerah khas Surabaya seperti Jembatan Merah, Surabaya Oh Surabaya, etc. Air mancurnya cantik, berwarna-warni dan meliuk-liuk genit mengikuti irama lagu.

Yuk guys, ke Surabaya...

Friday, May 19, 2017

Villa Griya Madukara 1 Songgoriti, Penginapan Nyaman dan Murah di Kota Batu


Kawasan Songgoriti sudah terkenal sebagai pusat penginapan murah dan nyaman di Kota Batu. Saat masuk kawasan ini, di sepanjang jalan kamu akan menemui banyak orang yang berdiri di depan gang sambil menawarkan jasa penginapan/villa.

Villa Griya Madukara 1 ini mempunyai 2 kamar tidur dengan kamar mandi di masing-masing kamar. Ada sebuah sofa dan meja, TV, meja makan serta dapur dan perlengkapan memasak. Tempat tidurnya nyaman dan di kamar mandi ada hot water-nya.

Di dekat villa juga terdapat sebuah toko yang menjual barang-barang kebutuhan sehari-hari seperti air mineral, makanan ringan, kopi & teh sachet, etc. Lokasinya ada di Jl. Jeruk No. 2, Songgoriti, Kota Batu. Tempat parkirnya luas, mobil bisa masuk. Ada sekitar 3 bangunan yang disewakan sebagai villa dan ada free WiFi-nya pula (namun kurang bagus aksesnya jika digunakan agak jauh dari rumah induk/pemiliknya).

Harga sewa per malam Rp. 300.000, bisa digunakan untuk maksimal 6 orang (dengan asumsi, per kamar diisi 3 orang). Villa ini cukup strategis jika kamu perlu penginapan murah di Kota Batu.



Monday, May 15, 2017

SPBU 54.661.10 Jimbe Kademangan Blitar, Fasilitas Lengkap, Bersih, Luas dan Pasti Pas!


Musim mudik lebaran sebentar lagi. Silahkan save/share info ini, siapa tahu berguna...

SPBU 54.661.10 ini cocok untuk tempat istirahat (rest area) bagi pengendara yang sedang melintasi jalur Malang - Trenggalek. Lokasinya terletak di Jl. Raya No.9-A, Jimbe, Kademangan, Blitar.

Fasilitas di SPBU ini lumayan lengkap, bersih dan masih terlihat baru. Ada musholla, ruang khusus untuk istirahat, minimarket, toilet pria & wanita...plus tempat parkir kendaraan yang luas.

Be safe and enjoy your trip!



Saturday, May 13, 2017

Wisata Bendungan Lahor, Bendungan Cantik di Perbatasan Malang - Blitar

Bendungan ini ternyata punya banyak nama!

Ada yang menyebutnya Bendungan Selorejo, ada yang menyebutnya Bendungan Karang Kates...tapi yang jelas, nama aslinya adalah Bendungan Lahor.

Ada yang bilang, bendungan ini termasuk wilayah Blitar, tapi ada juga yang bilang bendungan ini termasuk wilayah Malang...dan sebenarnya, memang bendungan ini masih hak-nya Malang. Ya, Bendungan Lahor ini memang berada di perbatasan Malang - Blitar.

Nama tempat wisata: Wisata Bendungan Lahor
Alamat: Desa Karang Kates, Kec. Sumber Pucung, Kab. Malang (perbatasan Malang - Blitar)

Kendaraan yang hendak masuk kawasan bendungan ini harus membayar biaya sebesar Rp. 3.000/kendaraan. Ada sebuah taman bermain di dekat bendungan dan pengunjung harus membayar sebesar Rp. 5.000/orang untuk masuk kesana. Tapi jika hanya ingin menikmati suasana di Bendungan Lahor tanpa masuk ke taman bermain juga bisa kok. Kendaraan bisa di parkir di dekat bendungan then you can go to explore!



Monday, May 08, 2017

Menikmati Sunset di Puncak Cumbri, Bukit Indah di Perbatasan Ponorogo - Wonogiri

Puncak Cumbri ada di perbatasan Ponorogo - Wonogiri. Jalan masuk menuju ke Puncak Cumbri tergolong mudah ditemukan karena berada persis di sebelah Gapura Perbatasan. Di sekitar jalan itu juga banyak terdapat papan petunjuk menuju Puncak Cumbri, jadi tak perlu takut tersesat.

Pengunjung yang ingin masuk ke Wisata Alam Puncak Cumbri hanya dikenakan biaya parkir kendaraan saja. Untuk sepeda motor, biaya parkirnya sekitar Rp. 5.000.

Puncak Cumbri sendiri berada diketinggian 638 mdpl. Ada camping ground di atas bukit yang bisa dipakai oleh para pecinta camping. Jalur trekking menuju Puncak Cumbri lumayan panjang dan terjal. Bisa ditempuh sekitar 1-2 jam. Tempat ini bagus untuk latihan para pendaki pemula.

Pemandangan yang tersaji dari Puncak Cumbri cukup menarik. Sayangnya banyak sampah plastik yang ditinggal oleh para pengunjung yang tak bertanggung jawab disana. So guys, if you want to go here...sempatkan pula membawa trash bag dan bawalah sampahmu beserta sampah-sampah plastik yang bisa kamu jangkau untuk turun...


Sunday, May 07, 2017

Kisah dari Pulau Sempu

Seseorang yang hidupnya telah melekat kepada Tuhan, dimanapun ia berada, fokus hidupnya akan selalu kepada Sang Pencitanya. Nggak perduli apakah ia sedang melakukan kegiatan-kegiatan kerohanian ataupun kegiatan sehari-hari, hati yang melekat kepada Tuhan pasti selalu rindu untuk memuliakan nama-Nya dengan seluruh aktivitas kehidupannya.

"TUHAN yang telah melepaskan aku dari cakar singa dan dari cakar beruang, Dia juga akan melepaskan aku dari tangan orang Filistin itu." (1 Samuel 17:37)

Saya bukanlah seorang pendaki. Jika saya bisa menginjakkan kaki di beberapa tempat tinggi di Indonesia dan dunia (mungkin suatu hari nanti), trust me, itu adalah salah satu mukjizat Tuhan dalam hidup saya.

Jauh sebelum hari ini, tubuh saya tergolong rapuh. Sekitar 14 tahun lalu, saya pernah menderita penyakit TBC yang menyerang kedua paru-paru dan juga tulang belakang saya. Dokter sudah memberi warning ke saya bahwa jika kaki saya patah, saya bisa lumpuh total!

Apakah saya lantas menyerah, duduk diam saja dan mengasihani diri sendiri? No!

Setelah dokter manyatakan bahwa virus TBC yang bersarang di tubuh saya sudah bisa dikendalikan, saya mulai menempa tubuh saya agar jadi kuat lagi. Jika tubuh saya kuat, saya bisa melakukan banyak hal. Saya bisa melayani pekerjaan Tuhan dan bisa memberi kesaksian kepada para penderita penyakit yang sama seperti saya di luar sana agar tidak menyerah pada vonis dokter bukan?

Seiring tubuh saya yang menguat dari hari ke hari, Tuhan membawa saya dari satu tempat ke tempat lain untuk berpetualang. Gunung Ijen Banyuwangi, Puncak Harfat Misool, Wayag 1 & Wayag 2 Raja Ampat, Gunung Rinjani Lombok, Jigokudani Hokkaido Jepang...adalah beberapa tempat tinggi yang sempat saya injak dengan kedua kaki saya. Jika dulu saya menyerah dengan vonis dokter, pasti saya tidak akan pernah bisa muncak seperti sekarang. Aktivitas pendakian selalu membutuhkan sistem pernafasan yang prima dan kaki-kaki yang kuat. Seseorang dengan penyakit paru-paru, biasanya dilarang keras untuk mendaki. Apalagi saya yang mempunyai 2 ruas tulang belakang yang sedikit remuk akibat virus TBC dan bekas operasi di bahu kanan saya. Hahaha suer, secara logika, saya tidak mungkin bisa mendaki atau berjalan jauh!

Saya tidak pernah sembarangan dalam bertindak. Saya merencanakan setiap aktivitas petualangan saya sebaik-baiknya. Saya tidak pernah meremehkan dokter, karenanya saya melatih tubuh saya secara bertahap. Dulu, saya berjalan kaki 10 langkah saja rasanya mau pingsan. Sungguh 'wow' jika sekarang saya justru bisa berjalan dari satu puncak ke puncak lainnya.

***

Pulau Sempu

Pulau Sempu, pulau ini telah menjadi saksi yang kesekian kalinya tentang perjalanan saya bersama my beloved Daddy King, Jesus. Jalur trekking yang berbukit-bukit, terjal dan licin karena hujan yang masih terus mengguyur wilayah Jawa Timur akhir-akhir ini, membuat perjalanan menuju pulau ini menjadi semakin tak mudah. Saya bersama rombongan Backpacker Sidoarjo (kami ber-17) harus menempuh perjalanan selama 4 jam waktu berangkat dan 3 jam waktu pulang. Itupun harus dilalui dengan drama uka-uka karena salah satu peserta yang ikut bisa melihat 'makhluk lain' yang mengelilingi tim kami selama trekking.

Perjalanan ke Pulau Sempu ini bukanlah perjalanan terberat yang pernah saya alami, tapi ini termasuk perjalanan yang cukup sulit buat saya.

Beberapa hari menjelang keberangkatan saya ke Pulau Sempu, saya sudah merasakan sesuatu yang tak enak di area perut saya. Biasanya itu pertanda tiba saatnya datang bulan (maaf ya para pria, mungkin kalian tidak akan bisa membayangkan apa itu datang bulan hahaha).

Tamu bulanan yang saya nantikan tak kunjung datang-datang juga. Padahal saya sudah pasang tampon 2 hari sebelum berangkat ke Sempu, tapi saya lepas lagi karena nothing happen. Nah, saat saya turun dari bus di terminal Mojokerto...barulah terasa something wet. Dan...akhhh, benar saja...si tamu bulanan datang.

Grrr, saya hanya bisa pasrah dengan apa yang akan terjadi. Saya sudah ada di setengah jalan menuju Pulau Sempu dan baru tahu kalo saya sedang datang bulan. Untuk seorang pendaki wanita, sebenarnya pantang mengadakan pendakian saat datang bulan karena saat itu adalah titik terlemah dari seorang wanita. Skill sehebat apapun kalo lagi datang bulan, wanita pasti lemah. Apalagi ini awal-awal datang bulan. Hari pertama dan hari kedua adalah masa-masa dimana wanita yang sedang datang bulan bisa mengalami emosi yang berubah-ubah dan dehidrasi - itu bisa berbahaya pada tubuh jika dipaksa melakukan pekerjaan berat seperti mendaki.

"Aku sendiri hendak berjalan di depanmu dan hendak meratakan gunung-gunung, hendak memecahkan pintu-pintu tembaga dan hendak mematahkan palang-palang besi." (Yesaya 45:2)

Yes, begitu ingat ayat di Yesaya 45:2 itu, saya kembali menggendong tas carrier 35 L saya dengan semangat. "Aku akan kembali dengan selamat dari Sempu untuk memberikan kesaksian bagaimana baiknya Tuhan kepadaku."

Hari itu saya lalui dengan agak sulit namun saya bisa bertahan. Perjalanan dari Mojokerto ke Sendang Biru saya tempuh dengan sepeda motor bersama 4 teman dari Lamongan. Kami memilih lewat Cangar karena menghindari kemacetan di jalan. Kami berlima dan teman-teman lain akhirnya sampai di Pulau Sempu sekitar pukul 16:00 WIB. Perjalanan kemudian dilanjutkan dengan berjalan kaki menyusuri hutan untuk sampai ke camping ground.

Kondisi datang bulan dan beban berat sekitar 7 kg di punggung, membuat jalan saya sedikit lambat. Tapi puji Tuhan, saya bisa melewatinya. Jalur trekking di Pulau Sempu mirip dengan jalur trekking Gunung Senaru (Rinjani). Banyak akar-akar pohon di sekitar jalurnya. Jika kondisi saya benar-benar prima, mungkin saya bisa lahap jalur ini dengan mudah, karena tidak sesulit jalur Senaru. Tapi saat datang bulan begini, saya hanya bisa jalan pelan-pelan sambil sesekali meneguk air agar tubuh saya tidak kekurangan cairan.

Di tengah perjalanan, salah satu peserta wanita mendadak menangis tersedu-sedu. Dia melihat 'makhluk-makhluk lain' mengelilingi kami se-tim. Haduh, perasaan saya campur aduk rasanya. Hanya "Darah Yesus" yang bisa saya sebut berkali-kali sambil berjalan sebagai senjata peperangan melawan gangguan dari 'makhluk-makhluk lain' itu. Kegelapan mulai melungkupi kami. Perjalananpun semakin pelan karena kami harus trekking dengan hanya mengandalkan cahaya senter saja.

Saya ingat Daud muda saat ia hendak melawan Goliat. Kata-kata Daud menguatkan hati saya untuk terus bergerak meski kondisi tubuh sudah tidak memungkinkan. "TUHAN yang telah melepaskan aku dari Gunung Ijen, Puncak Harfat, Wayag 1, Wayag 2, Gunung Rinjani dan dari Jigokudani, Dia juga akan melepaskan aku dari Pulau Sempu itu." Hahaha saya rasanya sedang bernostalgia dengan Yesus di perjalanan kali ini. Apalagi saat saya ingat peristiwa di Gunung Senaru saat turun dari Gunung Rinjani dulu. Mirip, karena dulu saya dan tim juga diikuti 'makhluk lain' saat kami sedang menuju ke Pos 3 saat petang hari.

Kemenangan-kemenangan saya bersama Tuhan di masa lalu semakin meneguhkan hati saya untuk menaklukkan Sempu. Sangat perlu rasanya bagi setiap anak-anak Tuhan untuk mengalami sendiri kebesaran-Nya itu. Jadi bukan hanya dengar bahwa Yesus ajaib dari orang lain atau hanya sekedar baca sambil lalu bahwa Yesus telah melakukan mukjizat ini itu di Alkitab. Alami sendiri dan itu akan menjadi senjata yang menjadikanmu semakin kuat di dalam Dia.

Petualangan di Pulau Sempu akhirnya bisa saya lewati dengan baik. Dan hari ini, saya senang bisa menuliskan pengalaman ini untuk menjadi kesaksian bagi semuanya. Yeah, Jesus is rock! Dia tak hanya ada di gedung gereja atau di persekutuan-persekutuan doa, tapi Dia juga ada di gunung, di hutan, di laut...Dia menyertaimu, kemanapun kakimu melangkah - asal motivasimu benar. Praise The Lord!

Friday, April 28, 2017

Yuk, Bertualang ke Pantai Taman Pacitan. Dijamin Seruuu!!

Kota kelahiran mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ini sungguh luar biasa! Selain dijuluki sebagai Kota Seribu Goa, Pacitan juga mempunyai banyak pantai-pantai cantik yang bisa bikin traveler & backpacker gagal move on (pengen terus balik lagi ke Pacitan maksudnya).

Serius...saya benar-benar jatuh cinta dengan kota ini. Berkali-kali kesini, rasanya nggak bosen. Selalu ada tempat baru yang bisa di explore, entah itu pantainya, goanya ataupun gunungnya. Pacitan itu seumpama gadis yang cantiknya natural tanpa make up hehehe.

Kali ini saya ingin share pengalaman seru saat saya dan saudara-saudara sepupu saya bertualang ke Pantai Taman Pacitan. Pantai Taman ini terletak di Desa Hadiwarno, Kec. Ngadirojo, Kab. Pacitan. Di pantai ini ada sebuah wahana flying fox sepanjang kurang lebih 400 meter dan juga tempat penangkaran penyu.

Kami beruntung. Saat kami berenam touring ke Pantai Taman, kami bisa mengikuti prosesi pelepasan anak-anak penyu (tukik) ke laut lepas. Wow, seru...




Berikut ini adalah daftar perkiraan biaya untuk berwisata ke Pantai Taman Pacitan:
- HTM: sekitar Rp. 10.000
- Parkir sepeda motor: sekitar Rp. 5.000
- Flying Fox: sekitar Rp. 35.000
- HTM ke penangkaran penyu: sekitar Rp. 5.000

Prosesi pelepasan tukik ke laut biasanya dilakukan saat sore hari sekitar pukul 15:00 WIB. Jika beruntung, pengunjung bisa ikut acara ini tanpa dipungut biaya sepeserpun. Tapi kalaupun tak dapat moment pelepasan tukik ke laut, masih bisa kok melihat penyu-penyu yang lucu di penangkaran penyu.

Di sekitar Pantai Taman juga terdapat beberapa pantai cantik lain yang bisa dinikmati sekali jalan, yaitu Pantai Kunir dan Pantai Soge (lewat Jalur Lintas Selatan ya guys). Siapkan stamina dan waktu yang banyak saja untuk explore Pacitan. Karena setiap jengkal tanah di kota ini, cukup menarik untuk dinikmati.

Tuesday, April 25, 2017

Hotel Murah di Singapura

Singapura merupakan salah satu negara dengan biaya hidup tinggi di dunia. Untuk ukuran kantong orang Indonesia, harga makanan, biaya penginapan dan transportasi di negara ini tentunya juga lebih tinggi dari negara kita.

Para traveler/backpacker yang ingin berlibur ke Singapura, harus cermat menentukan tempat penginapan agar memudahkan akses kemana saja.

Buat saya pribadi, tempat penginapan tak perlu mewah dan mahal karena saat traveling, saya lebih banyak di luar ruangan dan hanya perlu tempat untuk tidur di malam hari saja. So, inilah beberapa poin untuk menentukan tempat penginapan di Singapura versi saya:

1. Dekat stasiun MRT, tapi juga available buat transportasi lain seperti Taxi
2. Murah dengan fasilitas wajib seperti free WiFi (untuk menghemat biaya pengeluaran Roaming hehehe) plus hot water dan AC
3. Dekat dengan tempat makan dan mini mart seperti 7-Eleven etc

Dengan beberapa pertimbangan di atas, akhirnya saya menemukan Lai Ming Hotel Cosmoland. Hotel ini beralamat di 424 Geylang Road, Geylang, Singapore, 389395. Pada awalnya saya agak ragu karena hotel ini ada di daerah Geylang yang terkenal sebagai Red Light District-nya Singapura. Tapi selama 4 hari saya dan rombongan disana, ternyata tidak terjadi hal-hal yang kurang menyenangkan seperti yang saya bayangkan...Singapura benar-benar negara yang super aman!




Lai Ming Hotel Cosmoland dekat dengan Al-Junied Station (MRT). Di sekitar hotel banyak terdapat tempat makan murah dan halal. Salah satunya adalah Mufiz Restaurant yang menyediakan berbagai makanan halal ala India dan Thailand. Dekat pula dengan 7-Eleven dan toko yang menjual aneka buah-buahan dan durian!




Biaya menginap semalam di Lai Ming Hotel Cosmoland berkisar antara Rp. 600.000 - Rp. 800.000 (untuk 2 - 5 orang dewasa per room). Fasilitas lain yang ada di hotel ini adalah free WiFi (all room), hot water, AC, TV...but no breakfast ya (silahkan cek di Agoda untuk lebih detail).

Kalo males keluar pakai MRT, dari hotel ini ke pusat kota seperti Merlion Park, MBS dan Chinatown bisa memakai jasa Taxi dengan tarif sekitar 10 SGD (saya sering pakai Taxi saat traveling di malam hari).

Pemandangan di sekitar hotel ini juga menarik untuk di explore. Banyak bangunan-bangunan tua yang sangat terawat dan cantik di sekitar Lor Bachok Road dan 27 Geylang Lor Road.